Monday, January 05, 2009

Sebuah Sinisme

Haha.. itu sebenarnya kata-kata jawaban bapak setelah mendengar cerita adik gw yang masih SMP. Ternyata sekolahnya kini sudah sama sekali tidak bayar SPP.... tapi ternyata inilah yang terjadi di sebuah SMP dibelakang SMAN 68. Haha, ketahuan banget ya SMP apaan, tidak apa, yang penting tidak menyebutkan nama.

Adik berkata:
"Iya sekolahku dah ga bayar lagi, Pak. Tapi masa gurunya bilang kalo kita tuh ga boleh protes kalo misalnya bulan depan AC dimatiin, orang muridnya aja ga bayar apa-apa. Pernah juga ada lembaran soal trus murid nanya boleh dibawa pulang ga soalnya itu, ibu gurunya bilang kan kalian ga bayar apa-apa nanti kalo ibu minta uang buat fotocopy aja nanti masuk koran lagi."
Bapak berkata singkat:
"Sebuah sinisme."
Buat gw sih lucu soalnya ngomongnya tanpa ekspresi. Kebanyakan baca buku filsafat sih. ;D

Seamburadul itukah negeri ini? Apa memang sudah tidak ada lagi keikhlasan institusi pendidikan? Kok jadi komersialitas yang diagungkan? Boro-boro deh pemerintah sanggup membiayai perguruan tinggi, pembebasan biaya untuk wajib belajar 9 tahun saja masih tersendat-sendat. Belum lagi dihadapkan oleh masalah internal seperti SMP adik gw itu. Sekolah yang katanya bertaraf internasional. Ternyata yang dikejar hanya sekedar kebanggaan bahwa sekolahnya beda taraf dengan sekolah lain. Hah, penting ya? Murid bebas SPP malah tak dihargai oleh pihak sekolah seperti itu, mungkin karena murid sudah tak lagi menghasilkan keuntungan apapun untuk pihak sekolah. Heran. Mau sampai kapan ya?

O ya, Senin anak sekolah sudah mulai masuk. Haha, asyiknya tahun ini gw bukan lagi anak sekolahan. Liburan yang panjang sampai Februari nanti tentu sangat membuat adik gw itu iri. Apalagi mulai 5 Januari jam masuk sekolah di Jakarta dimajukan setengah jam, jadi jam 06:30. Lagi-lagi gw bersyukur di UI paling pagi masuk jam 08:00.

Rencana pemajuan jam sekolah itu tentu saja menimbulkan kontroversi, apa sih yang ga jadi kontroversi di negeri ini? Hihi, gw malah berfikir sekalian aja ya jam masuk dimajuin jam pulang dimundurin. Sekalian bikin jam tidur siang di sekolah. Haha, sudah seperti RSJ saja. Pemajuan jam sekolah itu sendiri rencananya sih buat mengurangi kemacetan padahal menurut gw banyak kan anak sekolah yang berangkatnya bareng ortu, ortunya sehabis itu langsung kerja. Nah kalo gitu agak percuma juga sih. Malahan gw pernah baca di koran, dimajukannya jam sekolah bisa berdampak ke arah psikologis anak loh. Karena biar pun hanya setengah jam itu tetap berarti mengurangi jam tidur anak. Mengurangi jam tidur anak itulah yang bisa berdampak psikologis pada anak, seperti stress, depresi, malas sekolah, dan akhirnya justru bisa menurunkan prestasi rata-rata anak sekolah. Wuih... ga gw sangka bisa jadi sebegitu dahsyat pengaruhnya. We'll see... akankah memang dapat mengurangi kemacetan ibu kota?


Ternyata memang pelajar Indonesia lah yang masuk sekolahnya paling pagi di dunia. Salut, salut. Prestasikah itu?


Out of topic, tadi gw menemukan error message yang aneh...

2 comments:

  1. wah, parah banget yah tu skolah.. heu. emang pendidikan gratis tu kayanya masi jauh dari harapan...
    trus gw juga stuju kalo lw bilang masuk jam setengah 7 itu percuma. hellooo.. itu bukannya bikin tambah macet yah,,,? bukannya orang2, yah. kita bilang saja kaum penglaju(yang tinggalnya di kota2 skitar jkt tp krjany/skolany di jkt) itu suka brangkat pagi2 juga? numpuk dong?
    au ah pusing
    untung gw rumah d depok, kampus di depok. hahaha. ga nyambung :p

    ReplyDelete
  2. iya ya.. jaman sekarang segala galanya jadi komersial. sampe sekolah pun juga. hmm.

    beruntungnya kita, uda lulus. jadi ga kena peraturan masuk 6.30.. hehe.

    tapi.. waktu SMP gw emang masuk 6.30 sih.. hhe.

    aneh tuh OOT nya.. haha

    ReplyDelete

komennya donk, oom-tante?